(Dialog Cermin) Keras pada Diri | Pasar Malam di Kepala

(Dialog Cermin) Keras pada Diri

Senin, 10 Agustus 2015
"Akan selalu ada bahagia yang sangat serta perih yang amat sepanjang manusia hidup, biasakanlah menerimanya."



       Akan selalu ada waktunya kita ngerasa bahagia banget, pengen ini keturutan, pengen itu keturutan. Rasanya Tuhan lagi baik-baiknya. Tapi manusia yang lagi dikasih bahagia punya tugas buat keras sama dirinya, kalau sebagian hatinya pengen berbangga, sebagian hati satunya harus bisa nahan untuk tidak demikian. Karena kadang, bahagia kita dapat dari kesedihan orang lain. Contoh kecilnya, menang lomba, pasti ada orang yang harus kalah baru kita disebut menang, kan? Toh akan ada juga saat di mana kita ngerasa sedang jatuh-jatuhnya, sakit, dan sendirian. Jadi sebenernya mau seneng atau sedih, kita perlu keras sama diri buat nahan supaya jangan terlalu gaduh merayakan perasaan. Biasakanlah menerimanya.

        Ada juga waktu-waktu kita ngerasa pengen banget ngeluhin keadaan. Rutinitas, hasil jerih payah yang (dirasa) nggak sesuai, cuaca pancaroba, orang-orang sekitaran yang rasanya nggak pernah paham, atau urusan paling sepele misal makanan yang nggak enak, semua ngumpul di kepala dan bikin sesak dada. Tapi kita selalu harus keras sama diri. Paksa diri buat jangan ngeluh, jangan rewel sama keadaan. Boleh jadi lidah lagi bermasalah, boleh jadi fisik atau psikis lagi bermasalah, atau keuangan, tapi lebih masuk akal lagi, rasa syukur kita yang sebenernya bermasalah. Biasakanlah buat nerima apa pun yang Tuhan kasih.

      Pun ketika kita ngerasa hidup keras banget nyerang kita, rasanya bertubi-tubi. Tapi menurut saya, jahatnya nasib nggak lantas membuat saya berhak selalu dimaklumi ketika saya melakukan hal buruk. Makanya mulai sekarang, hapus lah stereotype atau celetukkan 'maklum lah, dia kan anak broken home', atau 'maklum lah, lagi banyak masalah'. Tuhan pilihin kita jalan ya untuk kita lewatin dengan baik, kalau jalan kita mungkin nggak sebaik jalan orang, bukan berati kita dimaklumi kalau naruh kerikil atau nyebar paku di jalan mereka. Jangan biarin diri jadi batu sandungan, lah. Kita harus keras sama diri.

      Karena cuma diri sendiri lah yang selalu ada buat diri kita. Orang lain akan sibuk dengan lukanya masing-masing. Jangan manja, keras sama diri itu perlu, Ka.

0 jejak: